Kamis, 03 Mei 2012

14 Langkah Mendeteksi Kebohongan


Admin seringkali dibohongi, dulu yang ada dipikiran Admin, bohong ya bohong aja, tapi ternyata dengan menganalisa ekspresi wajah untuk menentukan apakah seseorang berbohong atau enggak, itu bisa menyelamatkan kita dari penipuan juga mengetahui apakah seseorang itu orang yang jujur atau enggak. ini penting loh. Jadi ada baiknya kita sedikit mempelajari mengenai ekspresi wajah dan gerak tubuh yang dapat membantu kita untuk bisa membedakan mana kebenaran dan mana kebohongan.

Hal pertama yang harus kita pelajari adalah 14 langkah mengenali kebohongan. Admin juga pusing membacanya, tapi cukup sesuai lah dengan keuntungan yang kita dapat. Kan seru mengetahui bahwa kita bukan orang yang mudah dibohongi.

LANGKAH-LANGKAH

1. Belajar untuk mengenali defleksi.
Biasanya, ketika seseorang berbohong, dia akan mengutarakan suatu kebenaran, tetapi itu dilakukan untuk menghindari pertanyaan asli kita.
Misal jika kita bertanya "Apakah anda sering memukuli istri anda?", seorang yang berbohong mungkin akan menjawab "Saya sangat mencintai istri saya, kenapa saya melakukan itu?" Perhatikan, secara tekhnis, dia mengungkapkan kebenaran, tetapi mereka menghindari menjawab pertanyaan asli anda, nah yang begini ini biasanya berbohong.

2. Perhatikan gerak-gerik bagian tubuh yang lain

3. Ingat, kita memiliki Ilustrator dan Manipulator
Ilustrator adalah gerakan-gerakan untuk menggambarkan suatu kebenaran, seperti misal gerakan tangan yang digunakan untuk menjelaskan suatu kebenaran, ini biasanya menunjukan kebenaran. Dan SEBALIKNYA, kita juga memiliki MANIPULATOR, misal gerakan-gerakan memainkan jam tangan, meraba perhiasan, menggaruk kepala, dan lain lain, dan hal ini biasanya berarti menyembunyikan sesuatu. Dan jangan lupa kita juga memiliki JARINGAN REPTIL. Kebanyakan orang memiliki jaringan reptil dalam hidung yang biasanya akan terasa gatal ketika anda berbohong. Tapi sebelum kita berasumsi bahwa seseorang itu berbohong kia juga harus membuat GARIS DASAR, yang akan Admin tulis di poin ke 4.

4. Garis dasar
Ini berkaitan dengan poin ke tiga juga. Admin akan berpikir gimana seandainya Admin merasakan gatal di hidung dari semenjak bangun tidur dan orang menganggap Admin berbohong cuma karena Admin garuk-garuk hidung terus? Nah disinilah yang dimaksud dengan GARIS DASAR, coba tanyakn mengenai kebenaran misal dengan menanyakan nama dan lihat seperti apa gerak-geriknya ketika menjawab suatu hal yang benar.

5. Perhatikan ekspresi mikro
Ekspresi mikro itu adalah ekspresi kilat di wajah seseorang yang berlaku sepersekian detik dan kurang dari 25 detik yang bisa mengungkapkan emosi yang sebenarnya dirasakan seseorang. Ada orang yang secara alami memang sudah memiliki kemampuan ini (Admin harap mempunyai kemampuan ini juga, hehehe), etapi kemampuan ini bisa dengan mudah dipelajari semua orang. Fokuskan pengamatan ke bagian kelopak mata atas dan bawah, mulut, dan otot-otot sekitar mulut juga alis dan dahi. Kalau mau mempelajari ekspresi mikro, silahkan buka website yang memuat informasi mengenai ekspresi mikro

6. Berjabat tangan
Ketika anda bertemu dengan seseorang yang kemungkinan akan membohongi anda, jabatlah tangannya dan ingatlah suhunya, ya maksudnya bukan suhu mutlak seperti termometer sih, setidaknya hangat atau tidak. Nah, bila anda yakin mereka berbohong, pura-pura saja mau pergi lalu jabat tangannya, kalau dingin, itu berarti mereka "takut".



7. Rincian berlebihan
Dulu Admin sering bertemu dengan orang yang berlebihan ketika ditanya sesuatu. Misal berkata "ibu saya asal Bogor, disana banyak kebun teh. Anda pasti suka kan menikmati kesejukan kebun teh? Dan pada waktu itu Admin mungkin cuma bingung aja kok orang ini detail banget dalam bercerita, dan rupanya hal ini bisa jadi menujukan keputus asaan seseorang untuk membuat kita percaya.

8. Perhatikan gerakan mata
Nah, nih Admin jaman dulu selalu beranggapan bahwa kalau orang berbohong itu menghindari kontak mata. ternyata Admin salah. Seseorang biasanya memang akan mengalihkan pandangan dari kita beberapa saat, itu untuk mengingat sesuatu atau bahkan mengarang sesuatu. Jika seseorang mengingat sesuatu (kebenaran) biasanya dia akan menggulirkan matanya ke arah kiri (kanan anda) dan ketika seseorang mengarang sesuatu (kebohongan) maka matanya akan bergulir ke kanan (kiri anda). Biasanya terbalik buat yang kidal. Tapi ini gak selamanya benar loh... ingat!!

9. Perhatikan respon emosi mereka
. Pengaturan waktu dan durasi biasanya bisa menunjukan jika seseorang berbohong. Ambil contoh Admin berbohong, jika Admin menjawab langsung setelah pertenyaan erlontarkan, itu kemungkinan Admin berbohong. kenapa? karena Admin sudah melatih jawaban terlebih dahulu. Selain itu, menunda-nunda menjawab juga bisa menunjukan kebohongan. Admin akan memerlukan 2 bagian otak untuk mengutarakan kebenaran, dan memerlukan 6 bagian otak ketika berbohong. Jika Admin menjawab seperti ini "Pada waktu itu saya pulang ke rumah dan menaruh tas dan barang bawaan, tiba-tiba telepon berdering, lalu saya angkat. setelah mengangkat telepon saya pergi untuk mengambil kue di toples, dan ternyata kuenya sudah habis" Coba deh anda meminta Admin untuk menjelaskan kembali cerita itu secara mundur, Admin akan kesulitan untuk menceritakan cerita itu dalam alur mundur jika Admin memang berbohong. Kenapa, karena jika Admin berbohong maka dalam pikiran Admin hanya ada cerita yang alurnya ke depan, tidak ke belakang. Perhaikan juga hal-hal lain seperti tersenyum, ekspresi wajah pembohong biasanya hanya akan terbatas pada daerah mulut.
. Perhatikan reaksi oang atas pertanyaan anda. Jika Admin berbohong, Admin seringkali tidak merasa nyaman dengan memutar kepala atau menjauhkan badan. Bahkan kadang dengan tidak sadar menempatkan benda dianara Admin dengan penanya. Tetapi jika Admin tidak bersalah, biasanya Admin akan menunjukan emosi ketika seseorang mengungkapkan keraguan atas kebenaran yang Admin ucapkan. Ini bisa dilihat dari ekspresi mikro yang segera akan keluar sesaat setelah penanya berkata bahwa penanya meragukan ucapan Admin. Tetapi jika Admin berbohong, maka Admin kemungkinan akan pergi menjauh begitu saja dan bertindak defensif.

10. Dengarkan adanya keterlambatan "halus" dalam merespon pertanyaan.
Jawaban yang jujur akan muncul secara cepat dari ingatan. Dan pembohong memerlukan tinjauan mental yang cepat untuk menjaga mereka agar tetap konsisten serta mengarang rincian baru yang diperlukan. Tapi, jika seseorang meliha ke atas untuk mengingat sesuatu, itu tidak selalu berarti bahwa mereka berbohong.

11.Perhatikan penggunaan kata-kata.
Ekspresi verbal dapat memberikan banyak petunjuk mengenai kebohongan, seperti:
. Menggunakan atau mengulangi kata-kata anda sendiri ketika menjawab pertanyaan
. Tidak menggunakan singkatan
. Menghindari pernyataan atau jawaban langsung (defleksi)
. Berbicara berlebihan dalam upaya untuk meyakinkan
. Berbicara dengan nada monoton
. Berbicara dalam kalimat-kalimat kacau
. Nada suara meninggi
. Menggunakan kualifikasi klasik seperti "aku hanya akan mengatakan ini sekali..."
. Menggunakan humopr dan sarkasme untuk menghindari topik
. Berbelit-belit dan akhirnya tidak menjawab pertanyaan

12. Ciptakan sedikit keheningan
. Admin pernah berbohong, hehehe, dan sangat tidak nyaman ketika penanya menatap tebgaya dengan tatapan tak percaya. Duh...Seseorang yang berbohong biasanya akan frustasi jika di tatap dengan tatapan tak percaya dan bisa terlihat dengan menggigit-gigit bibir, atau mengerutkan alis dan sebagainya.

13. Mengubah topik pembicaraan dengan cepat.
Orang yang tidak bersalah mungkin agak bingung jika topik pembicaraan berubah tiba-tiba dan bahkan akan berusaha untuk kembali ke topik pembicaraan sebelumnya, sebaliknya.... pembohong akan merasa sangat lega dan senang dengan perubahan topik pembicaraan. Ini bisa dilihat dari ekspresi santai dan juga menjadi tidak terlalu defensif.

14. Perhatikan tenggorokannya.
Seseorang mungkin berusaha terus menerus untuk menjadi baik dengan melumasi tenggorokannya dengan menelan air liur aau berdehem. Suara seseorang juga bisa dijadikan indikator kebohongan yang baik, mereka mungkin bicara menjadi lebih cepat atau lebih lambat dari biasanya, dan kebohongan juga dapat menimbulkan ketegangan lebih tingi dan dapat diliha dari melengkingnya nada bicara. Lihat juga poin mengenai GARIS DASAR di poin ke 4.



Jadi demikianlah cara-cara dan langkah untuk sedikit banyak mengurangi kia dari aksi bohong-bohong dan tipu-tipu. Yuk, kita berantas aksi bohong dan tipu.


Artikel Terkait:

0 komentar:

:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

Follow By Twitter

 

NRT LPU. Copyright 2012 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com