Minggu, 25 Maret 2012

STUDI TENTANG PENYEBAB SISWA MENGERJAKAN PEKERJAAN RUMAH DI SEKOLAH




BAB I
A. Latar Belakang
Pendidikan adalah investasi jangka panjang yang memperlukan usaha dan dana yang cukup besar, hal ini diakui oleh semua orang atau suatu bangsa demi kelangsungan masa depannya. Demikian halnya dengan Indonesia menaruh harapan besar terhadap pendidik dalam perkembangan masa depan bangsa ini, karena dari sanalah tunas muda harapan bangsa sebagai generasi penerus dibentuk.Meski diakui bahwa pendidikan adalah investasi besar jangka panjang yang harus ditata, disiapkan dan diberikan sarana maupun prasarananya dalam arti modal material yang cukup besar
, tetapi sampai saat ini Indonesia masih berkutat pada problemmatika ( permasalahan ) klasik dalam hal ini yaitu kualitas pendidikan. Problematika ini setelah dicoba untuk dicari akar permasalahannya adalah bagaikan sebuah mata rantai yang melingkar dan tidak tahu darimana mesti harus diawali.
Di sekolah terdapat proses belajar mengajar yang merupakan interaksi antara guru dan siswa. Berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak tergantung kepada proses belajar yang dialami siswa itu sendiri sebagai anak didik. Agar siswa berhasil, siswa harus mampu memahami materi pelajaran yang nantinya diharapkan siswa dapat menyelesaikan ujian dengan baik sebagai hasil evaluasi belajar.
Dalam aktivitas belajar salah satu hal yang dilakukan guru selain menjelaskan materi adalah memberikan tugas. Tugas tersebut meliputi mengerjakan pekerjaan rumah (PR), menjawab soal latihan buatan sendiri, soal dalam buku pegangan, ulangan harian, ulangan umum, dan juga ujian
PR merupakan tugas yang diberikan pada pelajar oleh guru sekolah untuk dikerjakan di luar sekolah. Alasan pemberian PR adalah untuk meningkatkan pemahaman siswa mengenai materi-materi yang telah diajarkan oleh guruPR adalah alat untuk mempercepat langkah perolehan pengetahuan. PR dipercaya menjadi arti penting bagi kedisiplinan ingatan murid. Ingatan tidak hanya digunakan sebagai perolehan pengetahuan saja tetapi juga sebagai latihan mental individu. Oleh karena itu PR dianggap sebagai strategi penting dalam pengajaran.
Pada umumnya pekerjaan rumah dipandang sebagai unsur yang penting dalam pengajaran. Hasil belajar murid banyak ditentukan sampai manakah ia melakukan pekerjaan rumahnya dengan baik dan jujur. Fungsi pekerjaan rumah yang terpenting ialah mendorong anak belajar sendiri.Agar pekerjaan rumah menjadi efektif,menyarankan agar pekerjaan rumah yang diberikan harus diintegrasikan dengan apa yang telah dipelajari anak sebelumnya. Pekerjaan rumah harus didasarkan atas apa yang telah dikuasai anak. Di samping itu pekerjaan rumah harus didasarkan pada pengetahuan dan ketrampilan yang telah dikuasai oleh semua murid.
Pada pekerjaan rumah yang berupa proyek biasanya siswa ditugaskan untuk mengumpulkan sejumlah bahan berhubungan dengan suatu masalah untuk menyusun laporan, membuat percobaan, atau demonstrasi. Efektif tidaknya pekerjaan rumah ini bergantung antara lain pada sifat pekerjaan itu. Jika pekerjaan itu terlalu sulit, maka tidak akan efektif. Jadi masalah yang dihadapkan kepada anak harus sesuai dengan latar belakang pengetahuan dan kemampuan anak agar efektif.

Melihat kondisi rendahnya prestasi atau hasil belajar siswa tersebut beberapa upaya dilakukan salah satunya adalah pemberian tugas kepada siswa. Dengan pemberian pekerjaan rumah kepada siswa diharapkan siswa dapat meningkatkan aktifitas belajarnya, sehingga terjadi pengulangan dan penguatan terhadap meteri yang diberikan di sekolah dengan harapan siswa mampu meningkatkan hasil belajar atau prestasi siswa.Hal tersebut menjadikan tujuan guru memberikan tugas tersebut tidak tercapai karena kebanyakan mereka yang mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah itu mencontek dari teman yang sudah mengerjakan.
 Pada siswa SMA banyak yang menganggap PR itu penting, namun kenyataannya mereka tidak menjadikan PR itu sebagaimana mestinya. Berdasarkan uraian tersebut, tampak bahwa PR yang diberikan tidak dapat mencapai tujuannya. Padahal jika dilihat dari tujuan pemberian PR itu sendiri adalah supaya siswa berlatih, mengolah kembali materi pelajaran, menyusun jalan pikiran secara berantai, belajar membagi waktunya dengan baik, belajar teknik-teknik studi yang efisien dan efektif.
Beranjak dari fenomena diatas peneliti tertarik untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi rendahnya motivasi siswa SMA dalam mengerjakan pekerjaan rumah. Adanya informasi mengenai faktor-faktor tersebut diharapkan dapat menjadi masukan bagi para guru mengenai upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk membuat PR menjadi lebih efektif, dan membangkitkan motivasi siswa dalam mengerjakan PR.




B.Rumusan Masalah
1.Apakah melalui teknik pemberian tugas pekerjaan rumah dapat meningkatkan prestasi belajar bagi siswa
2.Apakah peran serta orang tua dapat meningkatkan prestasi belajar siswa dalam mengerjakan pekerjaan rumah

C.Tujuan
1.Untuk mengetahui apakah melalui pemberian pekerjaan rumah dapat meningkatkan prestasi belajar bagi siswa
2.Untuk mengetahui apakah peran serta oramg tua dapat meningkatkan prestasi belajar siswa dalam mengerjakan pekerjaan rumah
D.Manfaat
1.Sebagai  bahan masukan guru dalam meningkatkan mutu pendidikan di kelasnya.
2.Sebagai bahan masukan bagi siswa untuk memanfaatkan pekerjaan rumah dalam rangka meningkatkan prestasi belajarnya.



BAB II
PEMBAHASAN

A.Metode Pemberian Tugas Oleh Guru
         Metode pemberian tugas merupakan suatu metode mengajar yang diterapkan dalam proses belajar mengajar, yang biasa disebut dengan metode pemberian tugas. Biasanya guru memberikan tugas itu sebagai pekerjaan rumah. Akan tetapi sebenarnya ada perbedaan antara pekerjaan rumah dan pemberian tugas seperti halnya yang dikemukakan : Roestiyah dalam bukunya “Didaktik Metodik” yang mengatakan : “ Untuk pekerjaan rumah, guru menyuruh membaca dari buku dirumah, dua hari lagi memberikan pertanyaan dikelas. Tetapi dalam pemberian tugas guru menyuruh membaca. Juga juga menambah tugas (1),cari buku lain untuk membedakan(2), pelajari keadaan orangnya”(roestiyah, 1996 : 75 ). Dalam buku lainnya yang berjudul Startegi Belajar Mengajar  hal.132, Roestiyah mengatakan teknik pemberian tugas memiliki tujuan agar siswa menghasilkan hasil belajar yang lebih mantap, karena siswa melaksanakan latihan-latihan selama melakukan tugas, sehingga pengalaman siswa dalam mempelajari sesuatu menjadi lebih terintegrasi.
Metode pemberian tugas merupakan cara penyajian bahan pelajaran yang harus dilaporkan atau dipertanggung jawabkan. Dengan metode pemberian, dalam memberikan bantuan kepada siswa yang mengalami kesulitan belajar dengan jalan siswa diberi tugas. Efektifitas dan efisiensi kegiatan belajar mengajar harus selalu ditingkatkan. Guru mempunyai peran yang besar dalam merencanakan, melaksanakan serta mengevaluasi kegiatan belajar mengajar. Dengan banyaknya kegiatan pendidikan di sekolah dalam usaha meningkatkan mutu dan frekuensi isi pelajaran, maka sangat menyita waktu siswa untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar tersebut. Dalam hal ini guru harus mengatur waktu yang tersedia dengan jumlah materi yang ada, sehingga akhirnya pengajaran menjadi tuntas. Untuk mengatasi keadaan tersebut guru perlu memanfaatkan waktu tersebut dengan memberi tugas tugas di luar jam pelajaran baik sebelum jam pelajaran maupun sesudah jam pelajaran. Setelah diberi informasi mengenai pengetahuan dan keterampilan yang harus mereka miliki, siswa hendaknya diberi kesempatan untuk berlatih mempraktikkan pengetahuan dan keterampilan setelah siswa belajar. Selain diberi kesempatan untuk berlatih, siswa hendaknya diberi tahu tentang hasil mereka berlatih. Mereka perlu diberi umpan balik, dan mereka perlu diberi tahu apakah jawaban mereka benar atau salah. Siswa-siswa yang mengetahui jawabannya salah diharapkan tidak akan mengulangi lagi kesalahan yang serupa. Teknik pemberian tugas menurut Roestiyah N. K (2001: 133) adalah:
“Teknik pemberian tugas digunakan dengan tujuan agar siswa memiliki hasil belajar yang lebih mantap karena siswa melaksanakan latihan-latihan selama melakukan tugas, sehingga pengalaman siswa dalam mempelajari sesuatu dapat lebih terintegrasi. Di samping itu untuk memperoleh pengetahuan secara seksama tugas akan memperluas dan memperkaya pengetahuan serta ketrampilan siswa disekolah,melalui kegiatan di luar sekolah itu”.
Menurut Nana Sudjana (2000: 81):Tugas dan resitasi tidak sama dengan pekerjaan rumah, tetapi jauh lebih luas dari itu. Tugas bisa laksanakan di rumah, di sekolah, di perpustakaan, dan di tempat lainnya. Tugas dan resitasi merangsang anak untuk aktif belajar baik secara individual maupun secara kelompok. Oleh karena itu tugas dapat dilaksanakan secara individual atau kelompok.
Berdasarkan pendapat dari Roestiyah N. K dan Nana Sudjana dapat dikatakan bahwa dengan pemberian tugas akan merangsang untuk aktif dalam belajar, sehingga tujuan belajarnya dapat tercapai dan hasil belajar yang dicapai lebih mantap.
Dengan pengertian lain tugas ini jauh lebih luas dari pekerjaan rumah karena metode pemberian tugas diberikan dari guru kepada siswa untuk diselesaikan dan dipertanggung jawabkan. Siswa dapat menyelesaikan di sekolah, atau dirumah atau di tempat lain yang kiranya dapat menunjang penyelesaian tugas tersebut, baik secara individu atau kelompok. Tujuannya untuk melatih atau menunjang terhadap materi yang diberikan dalam kegiatan intra kurikuler, juga melatih tanggung jawab akan tugas yang diberikan. Lingkup kegiatannya adalah tugas guru bidang studi di luar jam pelajaran tatap muka. Tugas ditetapkan batas waktunya, dikumpulkan, diperiksa, dinilai, dan dibahas tentang hasilnya.
           Dalam memberikan tugas, guru harus memperhatikan hal-hal berikut:             Memberikan penjelasan mengenai
  1. Tujuan penugasan
  2. Bentuk pelaksanaan tugas
  3. Manfaat tugas
  4. Bentuk Pekerjaan
  5. Tempat dan waktu penyelesaian tugas
  6. Memberikan bimbingan dan dorongan
  7. Memberikan penilaian.
Bertujuan agar hasil belajar lebih mantap karena siswa melaksanakan latihan, sehingga pengalaman siswa mempelajari sesuatu lebih terintegrasi.
Dengan kata lain, tugas ini jauh lebih luas dari pekerjaan rumah karena metode pemberian tugas diberikan guru kepada siswa untuk diselesaikan dan dipertanggungjawabkan. Siswa dapat menyelesaikan di sekolah, di rumah atau di tempat lain yang dapat menunjang penyelesaian, baik secara individu atau kelompok. Tujuannya melatih atau menunjang materi yang diberikan dalam kegiatan intra kurikuler, juga melatih tanggung jawab.Tugas dari guru merupakan bagian dari pelajaran sekolah yang harus dikerjakan oleh siswa di rumah. Menurut WJS Purwadarminta (l987:104) tugas merupakan sesuatu yang harus dikerjakan atas sesuatu yang ditentukan untuk dilaksanakan. Demikian, tugas merupakan kegiatan siswa di luar jam tatap muka yang diberikan oleh guru kepada siswa agar siswa dapat lebih mendalami dan memahami materi yang diberikan. Tujuan pemberian tugas adalah untuk melatih, mempermahir, dan memperdalam pengetahuan siswa terhadap pelajaran-pelajaran yang diterimanya di sekolah.
Dalam percakapan sehari-hari tugas ini dikenal dengan sebutan pekerjaan rumah atau disingkat PR. Pekerjaan Rumah terdiri dari tiga fase kegiatan, yaitu (1) pendidik memberikan tugas, (2) Anak didik melaksanakan tugas, (3) Anak didik mempertanggung jawabkan apa yang dipelajarinya kepada pendidik.
Kelebihan dan Kelemahan Metode Pemberian Tugas
Metode pemberian tugas ini dalam pelaksanaannya memiliki beberapa kelebihan disamping juga mempunyai beberapa kelemahan. Adapun kelebihan metode pemberian tugas  diantaranya adalah Metode ini merupakan aplikasi pengajaran modern disebut juga azas aktivitas dalam mengajar yaitu guru mengajar harus merangsang siswa agar melakukan berbagai aktivitas sehubungan dengan apa yang dipelajari, sehingga :
  1. Dapat memupuk rasa percaya diri sendiri
  2. Dapat membina kebiasaan siswa untuk mencari, mengolah menginformasikan dan dan mengkomunikasikan sendiri.
  3. Dapat mendorong belajar, sehingga tidak cepat bosan
  4. Dapat membina tanggung jawab dan disiplin siswa
  5. Dapat mengembangkan kreativitas siswa
  6. Dapat mengembangkan pola berfikir dan ketrampilan anak.
Adapun kelemahan metode pemberian tugas
  1. Tugas tersebut sulit dikontrol guru kemungkinan tugas itu dikerjakan oleh orang lain yang lebih ahli dari siswa.
  2. Sulit untuk dapat memenuhi pemberian tugas
  3. Pemberian tugas terlalu sering dan banyak, akan dapat menimbulkan keluhan siswa,
  4. Dapat menurunkan minat belajar siswa kalau tugas terlalu sulit
  5. Pemberian tugas yangmonoton dapat menimbulkan kebosanan siswa apabila terlalu sering.
  6. Khusus tugas kelompok juga sulit untuk dinilai siapa yang aktif.
Adapun kelemahan metode pemberian tugas
  1. Tugas tersebut sulit dikontrol guru kemungkinan tugas itu dikerjakan oleh orang lain yang lebih ahli dari siswa.
  2. Sulit untuk dapat memenuhi pemberian tugas
  3. Pemberian tugas terlalu sering dan banyak, akan dapat menimbulkan keluhan siswa,
  4. Dapat menurunkan minat belajar siswa kalau tugas terlalu sulit
  5. Pemberian tugas yang monoton dapat menimbulkan kebosanan siswa apabila terlalu sering.
  6. Khusus tugas kelompok juga sulit untuk dinilai siapa yang aktif.
Cara Melaksanakan Metode Pemberian Tugas Rumah
PR ini diberikan kepada para siswa pada akhir pelajaran, pokok bahasan atau sub pokok bahasan, bahkan pertemuan. Tugas yang diberikan hendaknya dipersiapkan dengan baik oleh guru sehingga dapat melahirkan penguasaan atas pengetahuan dan keterampilan tertentu. Guru membuat soal, baik sewaktu mengajar atau pun sebelumnya, Jumlah soal/skop materi yang diberikan mesti mencakup seluruh bahan yang diajarkan pada bahasan waktu itu, bahkan di upayakan ada bahan yang bersifat mengulang pelajaran yang telah lalu. Guru hendaknya memberikan penjelasan yang cukup tentang materi tersebut sehingga tidak timbul kesalahfahaman dalam pelaksanaannya.
Guru hendaknya membimbing pekerjaan tersebut, terutama bila para siswa mengalami kesulitan serta memberikan petunjuk penyelesaiannya. Pemeriksaan terhadap PR tadi bisa dilakukan beberapa menit sebelum pelajaran dimulai pada jam bahasan berikutnya atau guru menyediakan waktu ekstra untuk itu. Ketika para siswa tidak mengerjakan tugas, atau tugasnya belum selesai, bisa diberikan hukuman yang bersifat edukatif demi mendorong motivasi merekadan bagi siswa yang benar dan duluan mengumbulnya dapay diberi hadiah. Hadiahnya yang diberikan tidak harus bentuk benda, tetapi bias diberi ucapan selamat pada siswa yang tercepat mengumpul dan benar sambil memberi tepukan tangan di depan teman-temannya.
Manfaat Pemberian Tugas Rumah
        Metode ini akan mendapat manfaat apabila dilakukan dengan baik seperti contoh berikut. Tugas tersebut merupakan pengulangan dan pemantapan pengertian murid pada pelajaran yang diberikan. Dengan dasar learning by doing, diharapkan kesan pada diri anak akan lebih mendalam dan mudah diingat (adanya penambahan frekuensi belajar). Sikap dan pengalaman atas suatu masalah dan murid akan dapat dibina lebih kuat (bimbingan dari guru) dengan adanya penambahan belajar kelompok (bersama teman), adanya kesempatan untuk bertanya setelah menghadapi soal/perintah yang tak terpecahkan, dan pemberian tugas (PR). Dengan demikian keterbatasan waktu di kelas untuk memecahkan suatu masalah atau pemahaman suatu materi akan terpecahkan (adanya penambahan waktu belajar siswa). Siswa didorong untuk mencari sendiri bahan/sumber pengetahuan yang berkaitan dengan apa yang mereka pelajari.
Kelemahan yang dapat diamati dari pemberian tugas rumah dapat di gambarkan sebagai berikut.
  • Seringkali siswa tidak mengerjakan rumah dengan kemampuan sendiri, melainkan meniru/menyontek atau pun ikut-ikutan dengan alasan kerjasama;
  • Guru kurang konsekuen memeriksa dan menghargai pekerjaan murid
  • Bila pekerjaan tenlalu sulit, hal ini akan menimbulkan kekurangtenangan mental siswa, takut, khawatir dan sebagainya
  • Sukar untuk memberikan tugas secara individual sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuan siswa sendiri.
  • Para siswa mengerjakan PR tidak mengikuti cara yang telah diajarkan oleh guru/buku; dan
  • Para siswa lambat memahami keterangan dari guru.
  • Upaya Mengefektifkan Pemberian Tugas Rumah
  • Upaya yang dapat dilakukan untuk mengefektifkan pemberian tugas rumah dapat diuraikan sebagai berikut:
  • Tugas yang diberikan mempunyai pertalian erat dengan bahan yang telah dijelaskan di kelas
  • Usahakan tugas yang diberikan disadari benar manfaatnya oleh siswa guna menimbulkan minat yang lebih besar
  • Waktu yang diberikan untuk melaksanakan tugas tidak terlalu lama atau pendek agar tidak menimbulkan kejemuan ataupun kecemasan
  • * Upayakan agar siswa tahu tentang alat dan cara menilai hasil pekerjaan tersebut sehingga akan mengurangi banyaknya kesalahan dan rendahnya nilai; dan
  • * Guru tidak sungkan memberikan hadiah kepada mereka yang berhasil serta hukuman kepada mereka yang tidak mengerjakannya dengan konsekuen



B.Jenis-Jenis Tugas Yang Diberikan Guru
Tugas sangat banyak macamnya, bergantung pada tujuan yang akan dicapai, seperti tugas meneliti, tugas menyusun laporan, tugas motorik, dan lain-lain. Selain itu, menurut jumlah siswa, pemberian tugas dibedakan menjadi dua, yaitu pemberian tugas individu dan kelompok.
  a) Pemberian tugas individu
      Menurut Roestiyah N. K. (1986: 75): “Tugas individu adalah tugas yang diberikan kepada siswa untuk dipertanggungjawabkan secara individu”. Tugas individu memiliki kelebihan antara lain:
(1) melatih siswa untuk belajar sendiri
(2) melatih siswa untuk disiplin dan tidak cepat putus asa
(3) melatih siswa untuk percaya diri pada kemampuannya
Meskipun demikian, pemberian tugas individu juga memiliki kekurangan, antara lain:
(1) kadang-kadang siswa hanya menyalin pekerjaan temannya
(2) bagi siswa yang kurang mampu, dapat menghambat belajarnya dan bila sering tidak dapat mengerjakan dapat menyebabkan siswa malu dan rendah diri.
  b) Pemberian tugas kelompok
       Tugas kelompok merupakan salah satu teknik dalam strategi belajar mengajar. Tugas kelompok adalah salah satu cara mengajar siswa di dalam atau di luar kelas yang dipandang sebagai kelompok atau dibagi menjadi beberapa kelompok. Keberhasilan kerja kelompok ini menuntut kegiatan yang kooperatif dari berbagai individu tersebut”. Dari pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa tujuan dari tugas kelompok adalah siswa mampu bekerja sama dengan teman yang lain dalam mencapai tujuan bersama
Menurut Roestiyah N. K (1997: 17):Keuntungan pemberian tugas secara kelompok:
a) dapat memberi kesempatan kepada siswa untuk menggunakan keterampilan bertanya dan membahas permasalahan
b) dapat memberi kesempatan kepada para siswa siswa untuk intensif mengadakan penyelidikan mengenai suatu kasus atau masalah
c) dapat mengembangkan kepemimpinan dan ketrampilan dalam diskusi
d) dapat memungkinkan guru untuk lebih aktif memperhatikan siswa sebagai individu dan kebutuhannya dalam belajar
e) para siswa lebih aktif tergabung dalam pelajaran mereka dan mereka lebih aktif berpartisipasi dalam diskusi
f) memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan rasa menghargai dan menghormati pribadi temannya, menghargai pendapat orang lain. Yang mana mereka telah saling membentuk kelompok dalam mencapai tujuan bersama
   Kelemahan pemberian tugas secara kelompok:
a) strategi ini ditunjang dengan penelitian yang khusus
b) kerja kelompok sering-sering hanya melihat siswa yang mampu, sebab mereka cakap memimpin dan mengarahkan mereka yang kurang
c) strategi ini kadang-kadang menuntut pengaturan tempat duduk yang berbeda-beda dan gaya mengajar yang berbeda-beda pula
d) keberhasilan strategi ini tergantung pada kemampuan siswa untuk bekerja sendiri.
   Adapun jenis-jenis tugas yang dapat diberikan kepada siswa yang dapat membantu berlangsungnya proses belajar mengajar :
  1. Tugas membuat rangkuman
  2. Tugas membuat makalah
  3. Menyelesaikan soal
  4. Tugas mengadakan observasi
  5. Tugas mempraktekkan sesuatu
  6. Tugas mendemonstrasikan observasi
C.Faktor-Faktor Penyebab Siswa Mengerjakan Pekerjaan Rumah Di Sekolah
Berdasarkan data yang diperoleh dari keenam informan siswa SMA, ada banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya motivasi siswa SMA terhadap PR. Faktor-faktor yang mempengaruhi rendahnya motivasi siswa SMA dalam pengerjaan PR dapat dikelompokkan ke dalam faktor ekternal dan internal.
A. Faktor Eksternal
  1.1. Tindak lanjut guru dalam pemberian PR
    Faktor yang mempengaruhi rendahnya motivasi siswa dalam mengerjakan PR adalah tindak lanjut dari pemberian PR. Seluruh siswa dalam penelitian ini merasakan bahwa guru yang kurang memperhatikan tindak lanjut dari pemberian PR menjadikan mereka kurang termotivasi mengerjakan PR. Sekalipun para guru menyatakan bahwa mereka membahas, mencocokkan dan memberikan nilai pada PR siswa, namun sebagian siswa menyatakan bahwa guru biasanya hanya membahas soal-soal PR yang dianggapnya sulit atau hanya menandatangi PR yang sudah mereka kerjakan tanpa membahasnya. Menurut mereka soal yang sulit bagi seseorang belum tentu sulit bagi yang lain, karenanya mereka ingin sekali soal-soal PR dapat dibahas semuanya, sehingga mereka dapat mengetahui benar-tidaknya yang telah mereka kerjakan.Guru sebagai informan di sini memang menyatakan bahwa ia melakukan tindak lanjut terhadap PR yang diberikan. Namum tampaknya tindak lanjut belum diberikan secara maksimal sehingga hal tersebut mengurangi motivasi siswa dalam mengerjakan PR.
Apa yang disampaikan oleh para siswa selaku informan sejalan dengan yang dikemukakan oleh Rusyan et al. (1989), bahwa peserta didik yang belajar perlu mengetahui apakah ia berhasil atau gagal dalam belajarnya. Keberhasilan itu akan menimbulkan kepuasan dan akan mendorong belajar yang lebih baik, sedangkan kegagalan akan menimbulkan frustasi atau dapat pula menjadi cambuk. Ketika siswa tidak tahu hasil dari mengerjakan PR maka ia tidak akan termotivasi untuk mengerjakan PR. Demikian juga menurut Nasution (2005), bahwa tidak ada metode mengajar yang menjamin keberhasilan. Keberhasilan baru diketahui bila ada penilaian yang dapat menunjukkan kesalahan dan kekurangan sebagai umpan balik (feedback) untuk diperbaiki. Mengabaikan feedback adalah meniadakan salah satu aspek yang penting dalam proses belajar.
  1.2. Pemberian nilai
    Faktor pemberian nilai juga ikut mempengaruhi motivasi siswa dalam mengerjakan PR. Menurut para siswa, tidak adanya pemberian nilai untuk apa yang sudah mereka kerjakan akan menurunkan motivasi mereka dalam mengerjakan PR. Hal tersebut sejalan dengan pendapat Woolfolk (1993), bahwa siswa perlu mendapatkan penghargaan dan reward (hadiah) atas apa yang telah mereka kerjakan. Reward yang diberikan bisa berupa nilai, hadiah atau sekedar pujian, dengan demikian siswa akan termotivasi untuk mengerjakan PR.
  1.3. Jenis PR
    Jenis PR yang diberikan oleh guru juga mempengaruhi motivasi siswa untuk mengerjakannya. Guru mengatakan bahwa jenis PR yang diberikan berbeda-beda untuk tiap mata pelajaran. Semua tergantung dari materi pelajarannya. Tiap guru memiliki cara yang berbeda pula untuk membuat siswa tertarik dengan PR yang diberikan.
    Para siswa menyatakan bahwa selama ini sekolah banyak menggunakan BTS sebagai panduan siswa mengerjakan tugas. Dalam BTS terdapat soal-soal latihan dari materi pelajaran yang diajarkan. Pada kenyataannya siswa lebih tertarik mengerjakan PR dari hasil observasi, praktikum atau mencari artikel-artikel dari koran dan tidak hanya dari BTS (Buku Tugas Siswa).Sejalan dengan hal tersebut Woolfolk (1993) mengatakan bahwa tugas harus dapat membangkitkan ketertarikan dan rasa ingin tahu bagi siswa. Ketika tugas tersebut tidak menarik bagi siswa maka ia tidak akan termotivasi untuk mengerjakan PR-nya.
  1.4. Beban dan waktu pemberian PR
    Banyaknya PR yang diberikan dan waktu pemberian PR juga mempengaruhi motivasi siswa dalam mengerjakan PR. Salah satu yang dirasa siswa menjadi penyebab mereka tidak mengerjakan PR adalah banyak PR yang harus mereka kerjakan dalam waktu yang bersamaan. Siswa merasa bahwa pada saat-saat tertentu mereka mendapat PR dari berbagai mata pelajaran secara bersamaan. Hal ini menyulitkan mereka dalam mengerjakan PR dengan baik. Kondisi ini menunjukkan pentingnya koordinasi antara para guru pengajar, sehingga pemberian tugas dapat dijadwalkan dengan lebih baik. Di samping itu, hal ini juga menunjukkan perlunya usaha integratif dari para guru, sehingga satu tugas dapat mencapai sasaran pengajaran dari berbagai mata pelajaran.
     Waktu pemberian PR menurut guru juga ikut mempengaruhi motivasi siswa dalam mengerjakan PR. Seluruh guru dalam penelitian ini mengatakan bahwa mereka memberikan PR ketika materi pelajaran selesai diberikan. Namun, banyak siswa dalam penelitian ini mengeluhkan bahwa sekarang ini banyak tugas yang diberikan oleh guru sebelum materi pelajaran diberikan, sehingga hal tersebut menjadi hambatan bagi siswa untuk mengerjakannya. Siswa merasa kesulitan karena tidak tahu materi yang diajarkan.
    Meskipun siswa menyadari bahwa kurikulum yang digunakan dalam sekolah adalah KBK dimana siswa dituntut untuk lebih aktif, namun kebanyakan siswa merasa malas mengerjakan PR karena tidak mengerti materi apa yang digunakan untuk mengerjakan PR. Siswa ingin guru menerangkan terlebih dahulu materi pelajaran dengan baik sehingga ketika guru memberikan PR siswa tahu bagaimana harus mengerjakan.Nasution (2005) menyatakan bahwa tugas guru yang utama sekarang ini bukan lagi menyampaikan pengetahuan, melainkan memupuk pengertian, membimbing mereka untuk belajar sendiri.





BAB  III
METODE PENELITIAN
A.Waktu dan Tempat
        Penelitian yang berjudul”Studi tentang penyebab siswa mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah”di lakukan oleh peneliti pada tanggal        -       -2011 di SMA Negeri 1 Tellusiattinge Kab.Bone.
B.Jenis Penelitian
        Dalam hal ini peneliti akan melakukan penelitiannya dalam bentuk metode study kasus,karena dalam hal ini peneliti mengandalkan domain survei untuk mendapatkan hasil penelitian.
C.Variabel Penelitian
         Pada pembahasan ini yang berperan sebagai variabel bebas adalah siswa dan variabel terikatnya yaitu pekerjaan rumah.
D.Definisi Variabel
          Siswa adalah seseorang yang sedang mencari ilmu dengan belajar bersama guru di sekolah.Sedangkan,pekerjaan rumah adalah tugas yang di berikan oleh guru kepada siswa untuk di kerjakan di rumah.
E.Desain Penelitian
           Penelitian tentang studi penyebab  siswa mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah yang dilaksanakan di SMA Negeri 1 Tellusiattinge dalam bentuk metode wawancara dilakukan untuk mengetahui penyebab siswa mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah.
F.Prosedur  Penelitian
-Persiapan
           Sebelum penelitian dalam bentuk wawancara dilakukan peneliti dalam hal ini terlebih dahulu menyiapkan pokok-pokok pembahasan yang akan di bahas dalam wawancara tersebut.Adapun pokok-pokok pembahasan dalam wawancara tersebut yaitu:
  a.Apakah penyebab siswa mengerjakan pekerjaan rumah di sekolah
  b.Apakah pemberian pekerjaan rumah dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa
-Pelaksanaan
           Setelah peneliti menyiapkan hal-hal yang dianggap penting dalam wawancara tersebut,selanjutnya peneliti akan mencari narasumber  baik dari kalangan guru ataupun siswa yang bias di wawancarai dan dapat memberikan jawaban yang tepat dan jelas.
           Dalam proses wawancara peneliti akan mencatat pokok-pokok jawaban dari setiap narasumber dan di kumpulkan dalam bentuk hasil wawancara.Kemudian jawaban yang sudah di kumpulkan akan di simpulkan menjadi hasil penelitian.
-Skema Penelitian
Metode penyebab siswa mengerjakan pekerjan rumah di sekolah

Wawancara dengan narasumber

Pengumpulan hasil wawancara

Penyimpulan hasil wawancara

Hasil penelitian




Artikel Terkait:

2 komentar:

Anonim mengatakan... Reply

makasii artikel nyaa :)

Nahrul Hayat on 8 November 2012 22.03 mengatakan... Reply

terima kasih ya, artikel nya sangat menarik. mantappp :D

:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

Follow By Twitter

 

NRT LPU. Copyright 2012 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com